Quote

Bismilah,

Apa yang kita rasakan bila kita berada di terminal? Ya, tentu saja ramai. Beberapa ibu ibu menggendong penjualan. Berkeliling keliling. Dan menjajakkannya. Kemudian, beratus ratus orang silih berganti. Naik dan turun bis. Belum lagi kondektur kondektur bis yang jumlahnya sangat banyak. Kemudian juga derum mobil yang belum di hitung. Sudah dapat menggambarkan bagaimana kebisingan dan keramaian terminal.

Tapi, ada saja orang yang menggambarkan terminal ituh sepi. Bukan sepi karena sudah tidak di pakai. Di awal mungkin dia menggambarkan keadaan terminal. Dan betul memang terminal ituh ramai. Dia mengakui ituh. Namun, karena hati sedang di landa sepi. Dan kalbu ingin berbicara. Terciptalah puisi bertema sepi di terminal.

Sebelumnya, perkenankanlah aku menberitahu siapakah penulis puisi ini. Perkenankan pula aku untuk tak memberi tahu secara utuh dan semoga kawan bisa menebak.

Dia adalah seorang kelahiran tanah kota. Tapi kemudian orangtuanya menginginkan pindah ke desa. Dia adalah seorang yang masih labil namun sebagian orang menganggapnya dewasa. Tapi, akhir akhir ini ada saja orang yang merasa terkecewa. Dia adalah seorang remaja. Lahir beragama islam. Kotanya adalah Semarang. Dan desanya adalah Grenjeng.

Oke dah, siapa gerangan?

Begini bunyi puisi :

Bising

Ku uraikan nada,

Klakson-klakson di terminal

Lalu lalang kumpulan penguasa jalanan,

Derumerang,

Bising

Ramai

Pastilah

Jiwapun lalu lalang,

Terminal,

Sepi,

Kendati jejalan bau apek penuhi rongga hidung,

Sepi,

Kendati beribu gelombang menampar gendang,

Sepi,

Kendati milyaran CO2 keluar,

Aku nelangsa,

Seribu kepala tak pengaruh

Aku sukma,

Beribu kamenan tak hibur

Terminal,

Meski ramai,

Pun sepi kurasa

Moga menikmati.

Puisi tadi Ia buat sebetulnya karena permintaan teman yang sedang di landa sepi dan sukma. Dia kehabisan ide, karena ia belum berada dalam keadaan itu. Namun, terbesit tiba tiba keramaian terminal, dan pengaruhnya terhadap hati yang sepi. Ia lalu menghubungkan kembali perasaan ketika berada di keadaan seperti itu. Dan terjadilah apa yang terjadi.

 

Terminal

Advertisements

12 comments on “Terminal

  1. Assalaamu’alaikum wr.wb, Muhammad…

    Sepi adalah teman hidup manusia tika ia memerlukan waktu untuk berasa sepi. walau ia berada di terminal apa pun, dalam kebisingan melanda dan ribut mendera, jika sepi itu lebih mengawali diri semua kebisingan tatap tidak bermakna.

    Sepi juga satu keindahan yang bisa membuat kita jadi begitu puitis sehingga terlahirlah puisi yang saya tebak ditulis Muhammad untuka jasa temannya yang kesepian dan tidak tahu mahu berbuat apa-apa dalam mengisi kekosongan hatinya. ๐Ÿ˜€ Betulkah tebakan saya ?.. hehee

    Salam mesra dari Sarikei, Sarawak.

Kesan Dan Pesannya Kawan ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s