(Puisi) Resahku tanpa mu

Suatu hari yang sepi, waktu di tinggal orangtuaku pergi dan aku tak di kabari, aku menulis sebuah puisi, tak peduli kau akan peduli, namun ku harap kau tetap peduli, aku butuh dukunganmu selalu setiap saat sampai aku kembali, begini bunyi puisi :

Ku teguk angin,

Berharap ada kata kata yang terselip darimu

Kurasa hempasan angin,

Berharap di sana kau membelaiku

Ku dengarkan bising,

Berharap di sana kau sedang berbincang dengan ku

Resahku tanpamu,

Membuai hatiku

Tuk selalu memikirkanmu

Hari yang sepi,

slalu menghantu,

bersama buaian angin,

aku tanpa mu,

mentari lingkarkan lengannya,

bulan menutupkan diri,

sedangkan bebintang, menghibur rayu,

resahku tanpamu,

tak selalu dapat terbalas,

gundah ini,

resah itu,

gelisah ini,

selalu ada, tika tanpa mu

Advertisements

4 comments on “(Puisi) Resahku tanpa mu

  1. Resahku tanpamu,
    tahukah rasa itu kini telah menghilang,
    beranjak pergi dariku,
    setelah kata itu,
    yang ku tafsirkan bagaikan pengkhianatan,
    tak bisa ku pungkiri,
    sakit itu sakit,
    begitu sakit,
    tak dapat ku berucap,
    hanya ku berharap,
    rasa itu, adalah rasa yang salah,
    dari diriku untuk mu…

  2. Sesal kini hanya selsal
    tangis kin hanya tangis
    akan tetapi, rasa tetap rasa,
    yang tak ingin keluar, tinggalkan diri,

    rapuh sudah..
    bersama bebintang anganku,
    akan tetapi,
    rasa ini bersama api,
    menyambar hati,
    tinggalkan semburat panas,
    aiiirrr…
    aku butuh airr,..
    tuk hapuskan rasa…

Kesan Dan Pesannya Kawan ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s